Oleh: Jaya Setiabudi | 21 September 2010

Nakal Itu Bagus!

Kalau menengok masa kecil saya, mungkin sebagian besar guru sekolah saya tidak akan menyangka jika saya akan ‘jadi orang’ (bukannya setan). Saking bandelnya, tetangga saya menyebut saya ‘anak setan’. Saat di bangku SD, saya hampir dikeluarkan oleh kepala sekolah saya, karena sering melanggar peraturan. Menginjak bangku SMP, seorang guru BP (Bimbingan Penyuluhan) menyumpahi saya sambil jarinya menuding “Kamu gak bakal sukses!!!”. Bisa jadi jika guru BP saya melihat saya jadi pembicara seminar, mungkin beliau langsung pingsan.

Ada apa dengan mereka? Atau ada apa dengan saya? Mungkin mereka menilai saya malas, suka buat keributan, nyontek terus. Secara prestasi tertulis, diri saya hampir selalu rangking 3 (dari belakang). Itu menurut mereka lho…! Menurut saya, guru saya yang tidak memahami saya. Meskipun selama 3 tahun di bangku SMP, saya tidak pernah mencatat, tapi di mata pelajaran Bahasa Indonesia saat kelas 3 SMP, catatan saya penuh dan rapi. Bukan karena saya suka mata pelajarannya, tapi saya suka gurunya. Dari mayoritas guru yang mengatakan saya anak setan, gak bakal sukses dan umpatan lainnya, hanya beliau yang mengelus saya dan mengatakan,”Jaya, kamu itu pintar!” (sedaaap!). Sama dengan yang dikatakan kedua orang tua saya,”Kamu itu pintar”.

Mengapa saya tidak termotivasi untuk belajar? Menurut saya, (maaf) guru saya yang ‘goblok’! Mereka tidak tahu potensi saya dan men-generalisasi pribadi saya dengan para siswa umumnya. Ditambah, metode pengajaran yang sangat membosankan dan penuh hapalan. Sedangkan saya sangat menyukai logika dan perhitungan. Maka dari itu saya menemukan titik balik saya saat saya masuk sekolah kejuruan dan universitas, meskipun masih ada sebagian mata pelajarannya, menurut saya adalah ‘sampah’.

Asal tidak kurang ajar & kriminal

Orang tua saya selalu menanamkan, nakalnya anak-anak adalah suatu yang wajar, asalkan tidak kurang ajar dan berbau kriminal. Nakalnya anak-anak adalah simbol ‘ekspresi’ kebebasan. Anak ‘ngeyel’ berarti ‘gigih’ memperjuangkan sesuatu. Tidak mau sama dengan yang lain artinya ‘kreatif’ dan berani tampil beda. Lasak artinya ‘aktif’. Tidak takut salah artinya ‘berani mengambil resiko’. Bukankah pribadi para pemimpin dan pengusaha adalah seperti itu? Bandingkan dengan seorang anak yang diarahkan oleh orang tuanya untuk ‘patuh’ pada peraturan, tidak boleh ‘membangkang’, berfikir ‘urut’ dan ‘lurus’, serta ‘menghindari resiko’. Apa jadinya mereka saat ini atau kelak? Karyawan selamanya!

Masalahnya, jarang ada sekolah yang mengijinkan muridnya untuk tampil beda dan kreatif. Salah satunya adalah sekolah anak saya (saat di Batam), Tije Club. Meskipun masih relatif baru dan pendirinya ‘Kak Tije’ adalah master di bidang hukum, namun dia adalah sosok pendidik yang moderat. Pernah suatu saat, anak saya membuat  PR menulis huruf ‘B’. Namun anak saya memenuhi 1 halaman itu dengan huruf bervariasi, ada ‘L’, ‘F’ dan berbagai huruf lainnya. Istri saya menanyakan kepada saya, apa yang harus dilakukan? Saya bilang,”diamkan saja, saya mau lihat respon gurunya”. Eh, ternyata gurunya memberi nilai 100 dan tulisan ‘BAGUS’. Kenapa? Intinya khan belajar menulis huruf. Nah, anak saya bahkan bisa menulis lebih dari 1 huruf, ya bagus khan?

Sebagian dari pembaca akan berfikir pola fikir kita (saya dan Kak Tije), ‘nyleneh’. Tapi, menurut saya, itulah kreativitas. Yang penting khan tidak melanggar etika dan norma. Ingat, terlalu disiplin dapat membunuh kreativitas seorang anak. Tapi terlalu longgar juga dapat membuat anak kurang ajar. Jadi boleh disiplin, asal jangan mematikan kreativitas. Boleh nakal, asal tidak kurang ajar dan kriminal. Boleh juga protes tentang tulisan saya, wong namanya juga pendapat. Kalau semua mengangguk, artinya saya tidak kreatif, atau Anda tidak kreatif. Bingung? Bagus!


Responses

  1. PINTER TENAN KOWE ‘JAYA’ ORA SALAH KOWE DADI KONCOKU

  2. Keren mas.., nakal. Dlm artian positif hrs ditingkatkan

  3. jadi inget jaman sma dulu.. saya pernah dibentak goblok sama guru matematika.. mungkin karena ada benih-benih jadi pengusaha, paling ga suka dengan matematika yg ribet.. cukup bisa ngitung jutaan, miliaran, sammpe triliunan aja udah cukup heheh..

    • he he……sama…matematika gak pernah bisa cuma kalo disuruh ngitung duit baru paling cepet dan paling pinter

  4. cocok. buat aku yg ngak pernah ngeh dgn semua mata pelajaran waktu duduk di bangku sekolah.
    ee ternyata besar’e disuruh ama allah jd pengusaha. yg cuma butuh ilmu berhitung jutaan, dst… ky kata mas azmi…. cucak banget

  5. Asiikk bener deh tulisan nya…

    Follow dulu deh,. saya msh nubie

  6. Jadi inget Mas J…istri sy selalu bilang “jangan nakal” tapi sy bilang “boleh nakal asal jangan jahat”. Terus anakku tanya, batasnya jahat itu dimana, sy bilang “kalo setelah berbuat kamu merasa bersalah dan gelisah”. Jadilah dia sekarang anak yg nakal di mata ibunya, tapi anak yg kreatif di mata ayahnya…hahaha…

  7. benar pak,
    nakal saat anak2 memang bgus,
    karena dengan seperti itu anak akn kreatif, tetapi orang tua harus ikut mengarahkan.

  8. Mas Jaya, kapan ada jadwal seminar ke denpasar nih? Saya baca buku TEPOK bener2 PANAS!! Awalnya saya kira buku motivasi kacangan. Eh taunya banyak strategi praktisnya. Mantap abis deh!

  9. bagus tenan mas pesannya, lo ada dari dulu mungkin aku ikut akedemy tuk jadi pengusaha. tapi y alhamdulilah karang jadi karyawan + pengusaha.

  10. saya termotivasi sekali dg pesan mas jaya, salut buat mas jaya, kapan ada akademy di jawa timur ya?

  11. Betul… semasa SMA saya hampir tidak pernah membawa tas, semua buku saya titip kan di teman-teman se kelas, karena jika ditaruh di kolong meja beresiko hilang, dan saya membeli buku-buku hanya sebagai formalitas di kelas semata. Dan saya hanya menyukai pelajaran bahasa inggris karena gurnya yang bijak dan fair, tidak seperti guru-guru yang lain. Bahkan, saya pernah menantang guru PPKN untuk berduel di tengah lapangan, karena saya tidak terima ditampar tanpa ada penjelasan untuk apa saya ditampar dan apa tujuannya?!.

  12. saya jadi teringat waktu sy kuliah … jujur pak Jaya smua org pesimis sy bisa lulus, sy smpt drop juga, malahan Om sy bilang… “wah aku pesimis dgn masa depan kamu” . Sungguh pak Jaya, mmg sy merasa dulu sy anak yg ‘bandel’ cmn didikan ortu meminta sy selalu nurut, patuh shingga sy merasa kreativitas dan keberanian sy dlm mengambil resiko dan keputusan benar2 mati. Pdhl semasa kecil sy suka sekali mncoba2 bikin sesuatu… malah dibilang “kbanyakan berkhayal ama ngelamun” padahal skrng org bisa ke bulan kan ga khayal… walaupun skrng sy berstatus karyawan , tapi benih2 kreativitas dan keberanian mulai saya asah lagi, Smoga dgn mengikuti petuah Pak Jaya dan YEA sy bisa menjadi diri sy yg MAKSIMAL…… SMangatttt

  13. Mirip dengan ceritanya valentino rossi yang di vonis gagal oleh guru kesenianya saat sebulan bolos sekolah karena mulai ikut balapan di spanyol. tapi, terlambat buat saya untuk mencontoh ‘nakal’nya mas. ‘nakal’ = punya nyali = mental juara.

  14. yayyaay beginialah pola pikir manusia seharusnya top salam aplouse to jaya seti budi tanks.

  15. wah..wah bang.. pemikiran ku sama.. anak yang terlalu patuh,terlalu lemot..ujung2nya jadi karyawan seumur hidup. karena biasanya anak seperti itu tertanam dlam dirinya hidup itu apa adanya.. padahal menurut saya hidup itu jangan apa adanya karena “APA ADANYA” itu konotasi negatifnya inginnya tidak terlalu ingin sukses,, hanya ingin punya bini/laki,, kerja,punya anak.. bisa kasih makan anak.. terus MENINGGAL dengan tenang.. hhee

  16. jadilah nakal yg membanggakan, jgn nakal yg memalukan, apalagi malunya dunia akhirat…

  17. Setuju banget dengan Mas J, saya punya kakak yang super nakal, dan tidak tamat sekolah, tinggal 1 kali di SD karena PMP nya 5, alasan gurunya ngasih 5 karena dia ngasih buku lapornya sambil berlari kepada gurunya (^_^), tapi sekarang menjadi guru Komputer, programing dan repair komputer, dan kemampuannya sama dengan anak tamatan S1 komputer atau malah lebih. pendapatnya mengenai pelajaran sekolah kurang lebih sama dengan Mas J.
    Top banget sharing nya

  18. ayo ke pekanbaru..!! di sini banyak mantan anak ‘nakal’ yg perlu pencerahan :)

  19. hehe, tulisannya ‘nakal’ sekali. ayo ke pekanbaru..!! di sini banyak mantan anak ‘nakal’ yg perlu pencerahan :)

  20. nyesel saya dlu nggak nakaL…ha hha nurut ini nurut itu :))
    sampek sekarang d katain temen jd karyawan teladan krn gak pernah telat masuk kntor hadew….

  21. Sulung kami namanya LASAK, bagi sebagian org terdengar aneh :-) Harapan kami, dg menyandang nama itu, si sulung bisa mnjadi pribadi yg aktif, gk mau diem (arti dlm bhs Jawa). Alhamdulillah, skrg umurnya 14thn sdh berani mengelola bisnis coklat dan jd pengajar gitar di sekolahnya (sekolah alam SOu Parung). Skrg sedang kami persiapkan u/ mengelola bisnis londre kami..

  22. Hehe..terus terang saya jadi senyum sendiri baca tulisan si agan ini. Kisahnya mirip dgn kakak saya, dia ga lulus SMA, di sekolahnya berantem terus… eh, ga nyangka sekarang malah jadi pengusaha Travel sukses di Bali. Malah kalau dipikir2 lagi, saya yg selama ini jadi anak ‘penurut’nya orang tua..

    Sekarang saya mau merubah diri menjadi seperti yang agan tuliskan.. saatnya me’nakal’kan diri saya sendiri :)

  23. Salam Sukses STEMBASE Mas Jaya S, kapan ke Kampus Simlim lagi?

    Yunianto – NIS .922741 (EK) angkatan 92 adik kelas

    http://yunianto.com

    SUKSES TQ

  24. […] Nakal Itu Bagus! […]

  25. mungkin ini cuman perspektif aja, sewaktu kecil diri menganggap itu biasa, tapi perspektif orang lain menganggap itu hal yang nakal, padahal ga bermaksud demikian, semakin berjalan waktu, kenakalan berubah jadi keberanian

  26. untuk membuatsekolah yanguntuk anak anak seperti itu mahal gak ya ? kira kira ada gak sekolah yang berparadigma seperti itu? jadi pengen buka seperti itu …

  27. tije itu pintar dan rendah hati

  28. Di sekolah manapun memang,,,,,,,,,,yang di ajarkan disiplin yang seperti robot,,,,makanya bangsa indonesia (termasuk saya sendiri)didikan disiplin robot.Masih ingat betul,,,sekolah kampus STM PEMBANGUNAN SEMARANG.didikanya bagus,,,,,tetapi pola pikir kita memang untuk jadi karyawan,,,,,,,,,,,,,,mas JAYA.membuat inspirasi banyak orang,,,,,dan keteguhan HATILAH untuk memilih jalan yang SULIT,,,,,,tetapi bisa.kalo kita berfikir bisa,,,,trimakasih atas pengalamanya,,,,,,,harga yang MAHAL untuk pembelajaran tetapi mas JAYA dengan gratis memberikan semuanya,,,,,,,,,,,


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

  • Tidak ada kategori
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 75 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: